Kaos Bus Ayo Naik Bis

Belum lama ini artikel tentang penampakan Maxibus XHD (eXtra High Deck) sudah beredar di web ini. Kali ini, saya akan bercerita ketika roadtest Maxibus ini dari Karoseri Laksana menuju Gresik & kembali ke Semarang lagi. Berikut reviewnya :

Jadwal awal Maxibus keluar dari Karoseri Laksana yaitu pukul 15.00 WIB namun ternyata mundur karena masih dicek ulang oleh pihak Mercedes-Benz & Karoseri Laksana sendiri. Kabarnya yang keluar ada 4 unit, tapi karena yang satu unit kacanya belum dipasang & satunya spionnya belum dipasang, maka yang keluar hanya 2 unit dengan nickname Stuttgart & Mannheim. Stuttgart & Mannheim sendiri adalah nama kota kecil di negara asal Mercedes-Benz yaitu Jerman.

Maxibus ini menggunakan seat buatan Aldila berjumlah 40 seat dengan footrest & seatbelt untuk bagian depan + 5 seat di Smoking Area. Memiliki fasilitas Wi-Fi, Music, TV LCD 32″ & 28″, rec seat, toilet, Smoking Area, USB Power Plug (setiap seat), stop kontak (rak bagasi plafon), GPS, CCTV, & VOD (Voice On Demand) yang diaplikasikan langsung ke android yang digunakan penumpang.

BACA JUGA :  Karoseri New Armada

Pukul 17.55 WIB bus keluar dari Karoseri Laksana & kami pun naik ke bus kemudian berangkat ke Gresik. Saat masuk Tol Bawen-Semarang, Pak Agus (pengemudi Stuttgart) memacu bus dengan kecepatan 120km/jam kemudian menggoyangkan bus secara zig-zag ke kanan & ke kiri untuk mengecek goyangan Maxibus ini limbung atau tidak. Saya yang kebetulan sedang di bagian belakang bus merasakan goyangannya. Goyangannya sangat terasa karena memang kecepatannya cukup tinggi, namun body bus tidak limbung & cenderung stabil. Setelah keluar Tol Kaligawe & memasuki Jalur Pantura Semarang-Pati dengan tekstur jalan yg kurang rata, suspensi dari chassis O500R ini bekerja dengan baik. Di dalam bus tidak terasa getaran yang sangat keras walau melintasi jalan yang tidak rata (kecuali lubang yang dalam).

Selepas Pati untuk makan, Stuttgart pun dikemudikan oleh Pak Basir. Saya mencoba masuk ke dalam Smoking Area. Di sana terdapat tombol (di ujung kanan dekat pintu) untuk menyalakan exhaust. Kemudian saya berjalan lagi ke Toilet. Di toilet sudah terdapat tombol tersendiri untuk menyiramkan air, selain itu ada juga keran air & juga cermin di dalamnya. Di jalan kami bertemu dengan beberapa bus Pantura. Beberapa kru bus tampak melihat Maxibus ini dengan sangat cermat. Mungkin karena baru pertama Maxibus ini mengaspal.

BACA JUGA :  Karoseri Tri Sakti

<Skip>

Kami pun sampai di salah satu SPBU di Gresik untuk shalat Subuh. Setelah shalat Subuh, kami melanjutkan perjalanan ke Karoseri Box Truk Gajah Mas milik Timur Terang Transindo Group yang berlokasi di Driyorejo, Gresik, Jawa Timur.

Sekitar pukul 10.00 WIB Pak Sani & Pak Glenn selaku Komisaris Timur Terang Transindo Group pun tiba di Karoseri Gajah Mas ini untuk melihat unitnya secara langsung. Setelah mengecek unit, saya berkesempatan untuk mengobrol secara langsung dengan salah satu Komisarisnya yaitu Pak Glenn. “Putera Mulya yang sekarang ini milik Timur Terang Transindo Group & tidak ada sangkut pautnya dengan Hiba Group. Memang saya masih kerabat dengan Hiba Group, tapi bus ini (Putera Mulya) yang punya saya & Pak Sani.”, ungkap Pak Glenn.

Setelah berbincang-bincang dengan Pak Glenn, kami menunggu petugas Spooring dari Gubeng. Sekitar pukul 16.00 WIB petugas Spooring tiba kemudian mengecek kaki-kaki. Setelah selesai, kami pun pulang ke Semarang. Sedangkan Pak Agus (pengemudi Stuttgart) & Pak Wito (pengemudi Mannheim) melanjutkan perjalanan ke Mercedes-Benz Bandung untuk service.

BACA JUGA :  Bus Pariwisata Subur Jaya

Demikian review yang saya dapatkan dari roadtest kemarin. Maaf jika kalimat yang saya sampaikan tidak jelas, karena ini kali pertama saya menulis artikel secara online.

Terima kasih :
Pak Sani
Pak Glenn
Pak Agus (driver BS O500R & Bus IPOMI yang mengemudikan Stuttgart)
Pak Wito (driver BS O500R & Bus IPOMI yang mengemudikan Mannheim)
Pak Basir (driver PK yang mengemudikan Stuttgart)
adiknya Pak Basir (driver PK yang mengemudikan Mannheim)
Laksana Bus Lovers

Foto-foto dari DJamsPhotograph / James Destino Vito Nugroho
instagram / twitter : @jimmyjames_19

This slideshow requires JavaScript.

Comments

comments